BUMN

Badan Usaha Milik Negara (BUMN) merujuk kepada perusahaan atau badan usaha yang dimiliki pemerintah sebuah negara. Status pegawai badan usaha-badan usaha tersebut adalah pegawai negeri. BUMN adalah badan usaha yang sebagian atau seluruh kepemilikannya dimiliki oleh Negara Republik Indonesia. BUMN dapat berupa perusahaan nirlaba yang bertujuan menyediakan barang atau jasa bagi masyarakat.

Pada beberapa BUMN di Indonesia, pemerintah telah melakukan perubahan mendasar pada kepemilikannya dengan membuat BUMN tersebut menjadi perusahaan terbuka yang sahamnya bisa dimiliki oleh publik. Sejak tahun 2001 seluruh BUMN dikoordinasikan pengelolaannya oleh Kementerian BUMN, yang dipimpin oleh seorang Menteri Negara BUMN.

Jenis-Jenis BUMN

Perusahaan Perseroan (Persero)

Perusahaan persero adalah BUMN yang berbentuk perseroan terbatas yang modal/ sahamnya paling sedikit 51% dimiliki pemerintah, yang tujuannya mengejar keuntungan. Maksud dan tujuan mendirikan persero ialah untuk menyediakan barang atau jasa yang bermutu tinggi dan berdaya saing kuat dan mengejar keuntungan untuk meningkatkan nilai perusahaan.

Ciri-ciri Persero adalah:

–          Tujuan utamanya mencari laba (Komersial)

–          Modal sebagian atau seluruhnya berasal dari kekayaan negara yang dipisahkan yang berupa saham–saham

–          Dipimpin oleh direksi

–          Badan usahanya ditulis PT nama perusahaan (Persero)

–          Pendirian persero diusulkan menteri kepada presiden

–          Pelaksanaan pendirian dilakukan menteri dengan memperhatikan perundang-undangan

–          Statusnya berupa perseroan terbatas yang diatur berdasarkan undang-undang

–          Sebagian atau seluruh modalnya adalah milik negara dari kekayaan negara yang dipisahkan

–          Organ persero adalah RUPS, direksi dan komisaris

–          Menteri yang ditunjuk memiliki kuasa sebagai pemegang saham milik pemerintah

–          Apabila seluruh saham dimiliki pemerintah, maka menteri berlaku sebagai RUPS, jika sebagian, maka sebagai pemegang saham perseroan terbatas

–          RUPS bertindak sebagai kekuasaan tertinggi perusahaan

–          Laporan tahunan diserahkan ke RUPS untuk disahkan

–          Hubungan-hubungan usaha diatur dalam hukum perdata

–          Pegawainya berstatus pegawai Negeri

Fungsi RUPS dalam persero pemerintah ialah memegang segala wewenang yang ada dalam perusahaan tersebut, seperti mengganti komisaris dan direksi. Direksi persero adalah orang yang bertanggung jawab atas pengurusan persero baik didalam maupun diluar pengadilan. Pengangkatan dan pemberhentian dilakukan RUPS. Komisaris adalah organ persero yang bertugas dalam pengawasan kinerja persero itu, dan melaporkannya pada RUPS.

Persero terbuka sesuai kebijakan pemerintah tentang privatisasi. Privatisasi adalah penjualan sebagian atau seluruh saham persero kepada pihak lain untuk peningkatan kualitas. Persero yang diprivatisasi adalah yang unsur usahanya kompetitif dan teknologinya cepat berubah.

Persero yang tidak bisa diubah ialah:

–  Persero yang menurut perundang-undangan harus berbentuk BUMN

–  Persero yang bergerak di bidang hankam negara

–  Persero yang diberi tugas khusus untuk kepentingan masyarakat

–  Persero yang bergerak di bidang Sumber Daya Alam yang secara tegas dilarang diprivatisasi UU

Contoh-contoh perusahaan Persero adalah :

PT Pembangunan Perumahan                              PT PELNI                                                                                    PT BNI Tbk                                                         PT Perusahaan Listrik Negara                                                                                     PT Kimia Farma Tbk                                        PT Pos Indonesia                                                                                                                                   PT Indo Farma Tbk                                          PT Kereta Api Indonesia                                                                                                                                                            PT Tambang Timah Tbk                                   PT Telkom Tbk                                                                                                                             PT Garuda Indonesia Airways                          PT Jasamarga                                                                                                                    PT Angkasa Pura                                             Bank BNI                                                                                                                                            PT Pertamina                                                   PT Asuransi Jiwasraya                                                                                                                                              PT Tambang Bukit Asam                                 PT PLN                                                                                                                            PT Aneka Tambang                                         PT PANN

Perusahaan Jawatan (Perjan)

Perusahaan Jawatan (perjan) sebagai salah satu bentuk BUMN memiliki modal yang berasal dari negara. Besarnya modal Perusahaan Jawatan ditetapkan melalui APBN. Perjan adalah bentuk badan usaha milik negara yang seluruh modalnya dimiliki oleh pemerintah. Perjan ini berorientasi pelayanan pada masyarakat, sehingga selalu merugi. Sekarang sudah tidak ada perusahaan BUMN yang menggunakan model perjan karena besarnya biaya untuk memelihara perjan.

Contoh Perjan:

PJKA (Perusahaan Jawatan Kereta Api) kini berganti menjadi PT.KAI

Ciri-ciri Perusahaan Jawatan adalah:

–  memberikan pelayanan kepada masyarakat

–  merupakan bagian dari suatu departemen pemerintah

–  dipimpin seorang kepala yang bertanggung jawab langsung kepada menteri atau dirjen

departemen yang bersangkutan

–  status karyawannya pegawai negeri

Perusahaan Umum (Perum)

Sejenis perusahan badan pemerintah yg mengelola sarana umum. Perum adalah perjan yang sudah dirubah. Tujuannya tidak lagi berorientasi pelayanan tetapi sudah profit oriented. Perum dikelola oleh negara dengan status pegawainya sebagai Pegawai Negeri. Namun perusahaan masih merugi meskipun status Perjan diubah menjadi Perum, sehingga pemerintah terpaksa menjual sebagian saham Perum kepada publik (go public) dan statusnya diubah menjadi persero.

Contohnya :

Perum Pegadaian                                                    Perum Jasa Tirta II

Perum Jasatirta                                                       Perum Peruri / PNRI (Percetakan Negara RI)

Perum DAMRI                                                       Perum Perhutani

Perum Perhutani                                                     Perum Damri

Perum Bulog                                                           Perum Pegadaian

Perum Percetakan Negara Republik Indonesia          Perum Sarana Pengembangan Usaha

Perum Pengembangan Perumahan Nasional Perum Produksi Film Negara

Perum PPD Perum Prasarana Perikanan Samudra

Badan Usaha Milik Daerah (BUMD)

Ciri-ciri BUMD adalah:

–  Pemerintah memegang hak atas segala kekayaan dan usaha

–  Pemerintah berkedudukan sebagai pemegang saham dalam pemodalan perusahaan

–  Pemerintah memiliki wewenang dan kekuasaan dalam menetapkan kebijakan perusahaan

–  Pengawasan dilakukan alat pelengkap negara yang berwenang

–  Melayani kepentingan umum, selain mencari keuntungan

–  Sebagai stabillisator perekonomian dalam rangka menyejahterakan rakyat

–  Sebagai sumber pemasukan negara

–  Seluruh atau sebagian besar modalnya milik negara

–  Modalnya dapat berupa saham atau obligasi bagi perusahaan yang go public

–  Dapat menghimpun dana dari pihak lain, baik berupa bank maupun nonbank

–  Direksi bertanggung jawab penuh atas BUMN dan mewakili BUMN di pengadilan

Tujuan Pendirian BUMD:

–  Memberikan sumbangsih pada perekonomian nasional dan penerimaan kas negara

–  Mengejar dan mencari keuntungan

–  Pemenuhan hajat hidup orang banyak

–  Perintis kegiatan-kegiatan usaha

–  Memberikan bantuan dan perlindungan pada usaha kecil dan lemah

Contoh- contoh BUMD yang ada di Indonesia:

PD PAL Jaya                                                         PT Determinan Indah                                                                                                                                                                                    PD Dharma Jaya                                                    PT Graha Sahari Jaya                                                                                                                                 PD Pembangunan Sarana Jaya                                PT Bank Riau                                                                                                          LIP Pulogadung                                                      PT. Riau Power                                                                                                                             THR Lokasari                                                         PT. Riau Air Lines                                                                                                                                          PT. Jaya Nur Sukses                                               PT. Permodalan Ekonomi Rakyat (PER)                                                                                                                            PT. Bumi Grafika Jaya                                            PT. PIR                                                                                                                        PT. Alakasa Industrindo                                          PT. Riau Petrolium                                                                                                                      PT Pakuan Internasional

Badan Usaha Milik Swasta

  1. BUMS adalah badan usaha yang modalnya berasal dari perseorangan ataupun kelompok masyarakat dengan  tujuan utamanya untuk memperoleh laba. Berdasarkan UUD 1945 pasal 33, bidang- bidang usaha yang diberikan kepada pihak swasta adalah mengelola sumber daya ekonomi yang bersifat tidak vital dan strategis atau yang tidak menguasai hajat hidup orang banyak.
  2. Prinsip pengolahan BUMS adalah:

Þ     Bersifat profit oriented.

Þ     Kegiatan usaha dilakukan secara terus-menerus selama masih memberi keuntungan bagi badan usaha.

Þ     Dapat melakukan perluasan badan usaha selama keuangannya memungkinkan dan menguntungkan.

Þ     Harus memperhatikan ketentuan pemerintah.

3.   Ciri-ciri BUMS adalah:

  • Pemimpin bertindak sebagai pemimpin.
  • Keuntungan dan kerugian ditanggung sendiri.
  • Perkembangan perusahaan tergantung keterampilan dari pemilik atau pengelola.

4. Fungsi BUMS adalah:

  • Sebagai dinamisator perekonomian negara.
  • Lembaga yang memberikan pelayanan dengan memyediakan barang dan jasa kebutuhan masyarakat.
  • Lembaga yang membantu pemerintah dalam penyerapan tenaga kerja dan peningkatan pendapatan masyarakat.
  • Salah satu pendapatan negara melalui pajak.

5. Ciri-ciri permodalan BUMS adalah:

ü       Modal seluruhnya dimiliki oleh swasta.

ü       Modal dapat dihimpun dari pihak lain seperti lembaga keuangan atau hibah dan lain-lain.

ü       Modal dapat berbentuk laba yang tidak dibagikan disebut modal intern, serta dari penyusutan disebut modal.

6.   Macam-macam BUMS adalah:

  • Badan Usaha Swasta Nasional

Badan usaha swasta nasional adalah badan usaha yang dikelola oleh pihak swasta dalam negeri dan modalnya berasal dari dalam negeri sendiri.

Contoh:

PT Air Mancur

PT Mustika Ratu

PT Indofood Sukses Makmur.

  • Badan Usaha Swasta Asing

Badan usaha swasta asing adalah badan usaha yang dikelola oleh pihak swasta asing dan modalnya pun berasal dari luar negeri.

Contoh:

PT. Chevron Pasific Indonesia (PT CPI)

PT Ericsson, PT Freeport Indonesia

City Bank.

  • Badan Usaha Swasta Campuran (Ventura)

Badan usaha swasta campuran adalah badan usaha yang dikelola oleh pihak swasta asing dan swasta dalam negeri secara bersama-sama.

Contoh:

PT Indosat

PT Aqua Golden Missisipi.

  1. BENTUK BUMS adalah :

v      Badan Usaha Perseorangan

Badan usaha perseorangan adalah badan usaha yang didirikan dan dikelola secara perorangan / seorang diri.

Kebaikan Badan Usaha Perseorangan adalah:

a. Mudah mendirikan

b. Cepat mengambil keputusan karena tidak harus mengandalkan orang lain

c. Rahasia perusahaan terjamin

d. Keuntungan perusahaan untuk sendiri

e. Mudah mencegah dari penyelewengan

f. Terdapat pemusatan pengawasan pada satu orang yaitu pemiliknya

g. Pengelolaannya fleksibel

Kelemahan Badan Usaha Perseorangan adalah:

a.  Modal terbatas

b.  Perusahaan sulit berkembang karena hanya dikelola sendiri

c.  Tanggung jawab perusahaan tidak terbatas

d.  Harta perusahaan dan harta pribadi pemiliknya menjadi jaminan atas utang perusahaan

e.  Ada ketidakstabilan dalam maju mundur atau hidup matinya perusahaan tergantung pada seseorang saja.

v      Firma (Fa)

Firma adalah Badan usaha yang didirikan dan dikelola oleh dua orang atau lebih dan modalnya diperoleh dari anggota sama besar.

Kebaikan Badan Usaha Firma:                                                                                                                      a. Modal usaha lebih besar dari badan usaha perseorangan                                                                          b. Sudah ada pembagian tugas                                                                                                                       c. Kelangsungan perusahaan lebih terjamin                                                                                                  d. Resiko ditanggung bersama

Kelemahan Badan Usaha Firma:

a. Setiap anggota merupakan pemilik sehingga sulit mengambil keputusan

b. Tanggung jawab pemilik tidak terbatas

c. Apabila salah satu anggota melakukan pelanggaran hukum akan melibatkan semua anggota

d. Sulit menarik modal yang ditanamkan

v      Persekutuan Komanditer (CV) Persekutuan Komanditer (CV) yaitu Persekutuan antara dua orang atau lebih yang keanggotaannya ada yang bertanggung jawab tidak terbatas (persero) dan ada yang terbatas (komanditer). Hanya berhak memperoleh bagi hasil dari keuntungan perusahaan. Berhak memperoleh gaji dan bagi hasil dari keuntungan perusahaan. Hanya kehilangan modal yang disetorkan Jika perusahaan bangkrut dan terdapat hutang bertanggung jawab untuk melunasi hutang tersebut. Bertanggung jawab terbatas pada modal yang ditanamkan bertanggung jawab penuh atas maju mundurnya usaha sebatas menanamkan modal dan tidak menjalankan usaha. Menanamkan modal juga menjalankan usaha SEKUTU PASIF SEKUTU AKTIF.

Kebaikan Badan Usaha CV adalah:

a. Modal lebih besar dari perseorangan dan firma

b. Pengelolaan lebih baik dari Po dan Fa

c. Lebih mudah dalam mendapatkan kredit

Kelemahan Badan Usaha CV adalah:

a. Tanggung jawab anggota tidak sama

b.  Pimpinan perusahaan lebih dari satu orang sehingga sulit mengambil keputusan

c. Tanggung jawab sekutu aktif tidak terbatas

v      Perseroan Terbatas (PT) PT yaitu Perusahaan yang terdiri dua orang atau lebih dengan kepemilikan modalnya berupa saham-saham.

Pengendali PT :

1. Direksi

a. ditunjuk oleh rapat umum pemegang saham.

b. bertugas menjalankan operasional PT sehari-hari.

c. bertanggungjawab kepada RUPS.

2. Dewan Komisaris

a. Terdiri dari para pemegang saham.

b. Bertugas mengawasi dan menasehati direksi

c. Bertindak membela kepentingan para pemegang saham.

Rapat Umum Pemegang Saham

a.  Memegang kekuasaan tertinggi dalam PT

b.  Menentukan kegiatan perusahaan

c.  Berwenang mengangkat, dan memberhentikan direksi dan Komisaris

d.  Mengesahkan neraca dan pembagian deviden.

JENIS PT

a.  PT Tertutup, yaitu PT yang kepemilikan sahamnya hanya diperuntukkan bagi orang-orang tertentu.

b. PT Terbuka, yaitu PT yang sahamnya bebas diperjualbelikan di Bursa Efek Setiap orang bebas membeli saham  PT tersebut. Contoh: PT Indofarma Tbk, PT Kimia Farma Tbk, PT Perusahaan Gas Negara Tbk, PT Telekomunikasi Indonesia Tbk, PT Semen Gresik Tbk.

b.  PT Kosong, yaitu PT yang badan usahanya masih ada tetapi perusahaannya sudah tidak beroperasi lagi

Keuntungan Badan Usaha PT adalah:

a.  Mudah memperbesar modal

b.  Tanggung jawab persero terbatas

c.  Kedudukan pemilik dan pengusaha terpisah

d.  Kelangsungan hidup perusahaan terjamin

e.  Saham mudah diperjual belikan

Kelemahan Badan Usaha PT

a.  Saham mudah dijualbelikan sehingga menimbulkan spekulasi

b.  Karena tanggung jawab pemilik terbatas sehingga dapat menimbulkan tindakan yang merugikan

c.  Rahasia perusahaan tidak terjamin

d.  Biaya pajak relatif besar

e.  Biaya operasional dan biaya-biaya lain besar

Pendirian PT memiliki syarat-syarat permodalan sebagai berikut:

a. Modal statuori, yaitu modal yang besarnya ditetapkan sebagai modal yang dicantumkan dalam akte pendirian.

b. Modal yang ditetapkan, yaitu modal yang telah ada pemiliknya atau yang telah terjual (minimal20% dari modal statuori).

c. Modal portopolio, yaitu modal yang sahamnya masih terdapat dalam perusahaan.

Contoh-contoh PT adalah:

PT Asuransi Jasa Indonesia (JASINDO)

PT Asuransi Kesehatan Indonesia (ASKES)

PT Jamsostek

PT Industri Soda Indonesia

PT Krakatau Steel

PT Balai Pustaka

PT Industri Kapal Indonesia

PT Merpati Nusantara Airlines

Perihal taniacaroline
suka berhayal

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: